Perkembangan Mata Uang Kamboja Terhadap Dolar

Di Kamboja, riel mata uang kamboja dan dolar AS digunakan bersamaan.

Ini karena tidak ada koin di Kamboja. Mata uang tidak di ketahui dalam riel Kamboja dan bank sentral negara itu berhenti menggunakan logam itu lebih dari satu dekade lalu.

Banyak menggunakan uang kertas. Uang kertas 50 riel yang nilainya kurang lebih Rp.80

Sehingga dompet dan kantong di penuhi tumpukan uang kertas, dari uang baru yang masih bersih hingga uang kotor karena sudah banyak dipakai. Tetapi beberapa orang melihat yang nyata sebagai perubahan.

Hampir semua transaksi penting dinilai dan di bayar dalam dolar AS. Misalnya, bagi pengunjung negara tersebut, dollar di gunakan untuk membayar visa on arrival di bandara. Itu masih terjadi di seluruh negeri.

ATM menggunakan dolar. Hanya beberapa deposito bank dalam mata uang AS.

Dalam hal pinjaman, sebagian besar lembaga keuangan bahkan tidak berpikir untuk menggunakan mata uang selain dolar AS.

Perkembangan mata uang kamboja

 

Orang asing yang mengunjungi Kamboja di gunakan untuk menambah harga hotel dan maskapai penerbangan dalam dolar untuk mengkompensasi volatilitas mata uang lokal.

Namun di sini toko, pedagang bahkan tukang ojek menggunakan dollar. Kaum muda yang bekerja di kantor mengharapkan gaji mereka dalam mata uang AS.

Tapi tidak ada koin AS yang di gunakan. Jadi orang menggunakan mata uang Kamboja untuk transaksi di bawah satu dolar atau kurang dari Rp 8.700

. Semua orang tahu bahwa nilai tukarnya adalah 4.000 riel untuk satu dolar AS.

Ini adalah nilai tukar sejak pergantian abad. Warga terbiasa menerima pembayaran dalam dua mata uang ini. Misalnya, uang kertas US$5 atau 20.000 riel memiliki nilai yang sama bagi kebanyakan orang Kamboja.

Pasar pertukaran cukup ramai karena orang berharap mendapat untung dari fluktuasi mata uang yang moderat.

Ini adalah sistem yang membuat semua orang senang. Dan ini bisa di pahami jika Anda mempelajari sejarah.

Kamboja tidak memiliki mata uang pada akhir 1970-an, ketika Maois Khmer Merah melarang uang dan melemahkan bank sentral. Ketika Riel di perkenalkan kembali pada 1980-an, pemerintah yang di dukung Vietnam pertama-tama harus mundur karena penduduk tidak mempercayai Riel.

Riel jatuh ketika pasukan PBB memerintah Kamboja pada awal 1990-an. Mereka membawa sejumlah besar dolar ke negara itu. Akhirnya, riel dipatok pada 4.000 per dolar dan berfungsi sebagai mata uang kedua.

Pen dolar terhadap mata uang kamboja

Namun baru-baru ini ada dorongan untuk perubahan. Mereka menggunakan peluncuran pasar saham Kamboja sebagai alasan.

The Wall Street Journal menerbitkan editorial bulan lalu tentang Kamboja yang menggunakan pasar saham sebagai peluang untuk menggunakan dolar secara umum.

Surat kabar itu mengatakan langkah itu untuk menarik lebih banyak investor asing yang tidak perlu khawatir tentang fluktuasi mata uang yang merugikan keuntungan mereka. Sama seperti negara tetangga Vietnam.

Tapi ada kelompok berpengaruh yang mendukung penggunaan riil di pemerintahan dan bank sentral. Mereka mungkin melihat pasar saham sebagai kesempatan terakhir untuk menjadikan real mata uang independen.

Solusinya mungkin akrab bagi banyak orang. Ketika pasar saham dibuka, mungkin dalam beberapa bulan ke depan, saham tersebut mungkin akan menggunakan real. Tapi perdagangan dilakukan dalam dolar, paling banyak dalam tiga tahun pertama bursa saham.

Ini bisa membingungkan atau sesederhana membayar dalam satu mata uang dan menerima kembalian dalam mata uang lain. Orang Kamboja terbiasa melakukan ini.

 

id_IDIndonesian