Begini Cara Menanam Padi Yang Baik Hasil Melimpah

Tanaman padi itu adalah asal beras. Beras adalah kebutuhan utama masyarakat Indonesia untuk memenuhi kebutuhan karbohidratnya. Orang begitu bergantung pada kebutuhan nasi atau gelak tawa, yang menyebabkan nasi atau gelak tawa menjadi kebutuhan yang sangat besar dan harus di puaskan. Kesesuaian dan keberhasilan budidaya padi merupakan faktor penentu dalam memenuhi kebutuhan.

Tanpa tanaman padi, orang tidak bisa lagi makan nasi. Oleh karena itu budidaya padi harus terus di kembangkan oleh petani padi Indonesia. Cara menanam padi yang baik dan menguntungkan, selain nilai kebutuhannya, tanaman padi juga memiliki nilai ekonomi yang tinggi. Seperti yang telah di ketahui masyarakat, harga beras sangat tinggi dan di pastikan tidak bisa di jual. Oleh karena itu di harapkan semakin banyak petani yang mengembangkan budidaya tanaman padi ini.

Cara menanam padi Yang Baik

Cara menanam padi Yang Baik

Untuk mendapatkan tanaman padi yang berkualitas tentunya di perlukan cara menanam padi yang baik dan benar serta proses penanaman yang harus di perhatikan dalam menanam tanaman padi. Berikut beberapa langkah cara menanam padi yang harus di perhatikan agar cara budidaya padi yang akan dipanen adalah sebagai berikut :

Persiapan media semai

Media semai untuk menanam padi harus di siapkan minimal dua minggu sebelum tanam. Persiapan yang di lakukan dengan mengolah tanah sebagai media tanam. Tanah harus di jamin bebas dari gulma dan rumput liar. Jangan ganggu pertumbuhan tanaman padi karena harus berbagi unsur hara dan air dengan gulma. Jika bebas dari gulma, basahi tanah dengan air lalu lakukan pembajakan. Pembajakan di lakukan untuk menyiapkan tanah menjadi lunak dan gembur serta cocok untuk di tanami. Di zaman modern ini, pembajakan tidak lagi di lakukan dengan cangkul, melainkan dengan menggunakan sapi atau traktor. Setelah melalui perompakan, bilas kembali media tanam dengan air. Air di berikan dalam jumlah banyak untuk menutupi seluruh bidang dengan ketinggian hingga 10 cm. Biarkan air dalam media tanam terus menggenang. Genangan air selama dua minggu akan menyebabkan media tanam menjadi keruh dan racun dapat hilang karena di netralkan.

Pemilihan benih

Benih pada  harus di uji terlebih dahulu supaya mengetahui kualitasnya. Pengujian di lakukan dengan cara merendam sekitar 100 biji padi dalam air. Periksa benih setelah dua jam. Cara menanam benih padi yaitu dengan memeriksa benih dengan mengidentifikasi perubahan benih. Jika benih yang bertunas lebih dari 90 atau lebih dari 90% benih yang bertunas, berarti benih tersebut berkualitas sangat baik dan bermutu tinggi. Secara alami, bibit unggul dan bermutu tinggi ini cocok untuk budidaya. Sedangkan jika benih tidak memiliki tanda-tanda di atas, berarti benih tersebut tidak di lanjurkan untuk di budidayakan. Setelah menentukan bibit yang akan di jadikan bibit, persemaian dapat segera di siapkan.

Pembibitan

Pembibitan di lakukan setelah bibit unggul telah di tentukan. Bibit unggul ini selanjutnya akan di semai di wadah persemaian. Wadah pembibitan harus disiapkan terlebih dahulu. Kebutuhan wadah untuk pembibitan diberikan dengan perbandingan 1:20. Misalnya, jika Anda akan menggunakan 1 hektar sawah, maka luas persemaian akan menjadi sekitar 500 m.2. Tanahtempat pembibitan juga harus berair dan berlumpur. Berikan pupuk urea dan TSP ke persemaian dengan takaran masing-masing 10g per 1m2. Saat pembibitan sudah siap, sebarkan benih yang berkecambah secara merata.

Penanaman

Proses penanaman dilakukan setelah benih tumbuh tiga sampai empat helai daun sempurna selama proses pembibitan. Jangka waktu dari pembibitan hingga bibit siap tanam biasanya sekitar 12-14 hari. Saat Anda siap menanam, pindahkan benih dari pembibitan ke area tanam. Pemisahan di lakukan dengan hati-hati dan tidak membahayakan tanaman. Penaburan di lakukan pada lubang tanam yang telah di siapkan. Khusus untuk tanaman padi dalam satu lubang dapat di tanam dua benih sekaligus. Penaburan dilakukan dengan cara memasukkan akar membentuk huruf L agar akar dapat tumbuh dengan sempurna. Kedalaman benih yang di tanam di tentukan berkisar antara 1cm hingga 15cm. Sebaiknya menanam padi dua kali dalam setahun berdasarkan waktu tanam yang ideal.

Perawatan tanah

Langkah-langkah cara menanam padi – Perawatan di lakukan dengan tiga cara yaitu penyiangan, penyiraman dan pemupukan. Penyiangan di lakukan dengan menjaga agar tanah bebas dari gulma. Penyiangan harus dilakukan secara rutin setiap periode tertentu. Itu bisa di lakukan setiap dua minggu atau tiga minggu. Irigasi diberikan sesuai kebutuhan. Seperti tanaman lain, pastikan tidak ada air atau genangan air. Pemupukan pertama kali di lakukan setelah tanaman padi berumur satu minggu. Jenis pupuk yang di berikan ialah pupuk urea dengan dosis 100 kg per hektar dan pupuk TPS dengan dosis 50 kg per hektar. Pemupukan selanjutnya di lakukan setelah 30 hari sampai 35 hari setelah tanam. Aplikasikan kembali dengan pupuk urea dengan dosis 50 kg per hektar dan pupuk Phonska dengan dosis 100 kg per hektar.

Pencegahan hama dan penyakit

Hama dan penyakit dapat dicegah dengan menggunakan pestisida.

Pemanenan

Pemanenan di lakukan dengan tanda-tanda padi sudah menguning dan melorot. Gunakan sabit bergigi untuk memanen dan letakkan hasil panen di atas karpet yang membersihkan beras dari butiran beras yang ada.

Seperti inicara menanam padi benar secara berurutan. Jika penanaman padi di lakukan dengan baik dan benar maka hasilnya akan memuaskan dan menguntungkan. Untuk melakukan ini, taburkan beras dengan benar

JENIS BERAS: VARIETAS BERAS HIBRIDA

Varietas hibrida merupakan varietas padi yang hanya ditanam satu kali. Keunggulan varietas padi hibrida adalah potensi hasil yang maksimal. Hasil panen bisa sampai dua kali lipat dari beras lokal. Butiran beras yang dihasilkan lebih baik, dengan kualitas beras yang lebih lembut dan gurih.

Namun varietas hibrida sendiri memiliki kelemahan yaitu kualitas hasil akan berkurang secara signifikan jika berasal dari tanaman turunan. Artinya padi harus berasal dari benih asli, karena jika kemudian ditanami maka hasilnya akan berbeda dengan benih aslinya. Harga jenis benih varietas ini termasuk yang termahal.

Varietas padi hibrida tertutup di Intani 1 & 2, Rokan, SL 8 & 11 SHS, Soon Child, PP1, H1, Bernas Prima, SEMBADA B3, B5, B8 DAN B9, Long Ping (erfenis 1 & 2), Adirasa-1 , Adirasa -64, Hybrid R-1, Hybrid R-2, Manis-4 dalam 5, Hipa4, Hipa 5 Ceva, Hipa 6 Jete, Hipa 7-10 11, MIKI 1-3, SL 8 SHS, SL 11 HSS warna Coklat . . . .

 

JENIS BERAS: VARIETAS BERAS UNGGUL

Varietas padi unggul ini satu tingkat di bawah varietas hibrida. Varietas jenis ini dapat ditanam lebih dari 2 kali dengan kualitas yang sama. Artinya tanaman padi varietas unggul masih dapat di jadikan benih.

Harga benih padi kualitas unggul tidak semahal benih padi hibrida. Produksi padi unggul juga bisa dikatakan bagus, mencapai 8-10 ton per hektar.

Alcuni esempi di varietà di riso superiori includono Inpara 1-8, Inpago 1-5, Inpari 1-21, Inpari 31, Inpari 33, Inpari 34 Salin Agritan e Inpari 35 Salin Agritan.

Ada pula varietas padi unggul yang dikembangkan dan dilepas pemerintah, seperti Inpari 34 dan Inpari 35. Keunggulan varietas tersebut adalah ketahanannya terhadap hama wereng coklat.

JENIS BERAS: VARIETAS BERAS LOKAL

Varietas padi lokal adalah varietas padi yang spesifik untuk daerah tertentu. Varietas jenis ini hanya cocok ditanam di daerah tertentu, karena memerlukan spesifikasi khusus untuk tumbuh dan menghasilkan padi.

Nah itu dia Cara menanam padi Yang Baik yang bisa saya jelaskan kepada kalian semoga bisa bermanfaat.

id_IDIndonesian