trading saham haram atau halal

Trading Saham Haram atau Halal Ini Penjelasannya

. Namun, orang pintar sangat perlu mengetahui jika ada jenis saham dan praktik tertentu yang melakukan aktivitas perdagangan

Mari pelajari lebih lanjut tentang bagaimana perdagangan saham diperbolehkan dan kapan dilarang menurut hukum Islam. 

Trading saham haram atau halal

trading saham haram atau halal

Adadandua metode yang digunakan untuk mendapatkan keuntungan dari saham: investasi perdagangan. Keduanya bertujuan untuk capital gain, khususnya peningkatan nilai saham yang lebih tinggi dibandingkan saat pertama kali membelinya. Perbedaan harga inilah yang membawa pengembalian begitu investor atau pedagang menjualnya.

capital gain terjadi karena pengaruh penawaran dan permintaan di pasar saham. Penawaran dan permintaan ini dapat didorong oleh prospek perusahaan yang baik dari kinerja dan pergerakan harga masa lalu. Namun, saham juga dapat mengalami keadaan sebaliknya, yang pada akhirnya mengakibatkan kerugian berupa modal (penurunan nilai saham). 

Kembali ke metode mendapatkan penghasilan melalui saham. Perdagangan dan investasi memiliki perbedaan yang signifikan dalam cara meningkatkan keuntungan modal. 

Berinvestasi dalam saham menggunakan peracikan , yang memasukkan kembali pengembalian atas saham yang diinvestasikan sehingga nilainya berlipat ganda.Persen peracikan diperoleh setiap tahun dan selanjutnya dapat meningkatkan nilai investasi. Itu sebabnya diinvestasikan selama beberapa dekade. 

saham , pembelian sejumlah besar saham dalam waktu singkat. Meskipun keuntungan modal dari masing-masing saham kecil (karena momentum kenaikan pendek), pengembalian tinggi yang diterima pedagang berasal dari sejumlah besar transaksi. 

Baik dalam perdagangan maupun investasi saham online , proses transaksi sebenarnya didasarkan pada analisis dan perhitungan yang rasional. Setiap aktor juga bersiap menghadapi dan meminimalkan risiko yang mungkin timbul. 

Hal di atas bertentangan dengan gagasan yang menyamakan perdagangan saham dengan perjudian. Kami menghindari bertaruh atau berspekulasi di dunia saham karena didasarkan pada tebakan dan keputusan yang tidak rasional. Namun tidak dapat dipungkiri bahwa batasan perdagangan saham yang halal atau haram terkadang sulit ditentukan. 

Hal-hal yang Bersifat Saham dalam Islam

Dalam transaksi saham terdapat unsur kegiatan antar manusia melalui harta atau sarana ekonomi (muamalah maliyah) yang dibolehkan dalam agama. Hal ini mengacu pada aturan fiqh yang tertuang dalam Fatwa DSN-MUI No. 07/DSN-MUI/IV/2000: “Pada prinsipnya semua bentuk muamalah dapat dilakukan kecuali ada dalil yang melarangnya.”

Hukum yang membolehkan transaksi saham juga didasarkan pada unsur kerjasama atau kemitraan karena pembeli saham memberikan modal kepada perusahaan atau penerbit untuk mengembangkan usahanya. 

Mengenai aspeknya, Kanny Hidaya, anggota DSN MUI, menjelaskan bahwa transaksi saham sesuai dengan poin-poin rukun fikih akad jual beli berikut ini.

  • Ada pihak yang melakukan transaksi yaitu pembeli yang memasukkan harga permintaan (bid). dan penjual yangmenawar harga.
  • Ada komoditas yang diperdagangkan, yaitu saham.
  • Harga saham tercantum di sana. 
  • Ada Ijab Kabul ketika transaksi berhasil setelah harga bid dan offer pada titik temu.

Perdagangan saham adalah sah selama Orang Pintar menahan diri dari melakukan transaksi yang dilarang oleh Syariah dan hukum pasar modal Syariah, seperti yang dikatakan oleh anggota DSN MUI Dr. Mereka Sahroni. 

Ia menambahkan, perdagangan dan investasi diperbolehkan jika emiten yang menerbitkan saham memenuhi persyaratan sebagai berikut.

  • Tidak menjalankan bisnis apapun yang bertentangan dengan prinsip Syariah.
  • Total utang berbunga tidak melebihi total 45% dari total aset.
  • Total pendapatan bunga dan pendapatan non halal lainnya tidak lebih dari 10% dari total pendapatan operasional (pendapatan). 

perdagangan saham dan online dapat dilakukan dengan mudah melalui Syariah Online Trading System (SOTS) atau rekening dana klien Syariah. Media ini tidak termasuk saham dan transaksi ilegal menurut fatwa DSN MUI.

Lebih khusus lagi, hal-hal berikut membuat perdagangan atau investasi yang semula mubah menjadi terlarang.

Hal-hal yang Membuat Perdagangan Saham Haram Dalam Islam

Tentukan apakah perdagangan saham itu halal atau haram. Lembaga-lembaga yang terhubung langsung dengan bursa saham telah menetapkan batas-batas di antara mereka sendiri.

Menurut Peraturan OJK tentang prinsip syariah di pasar modal, kegiatan usaha dilarang jika jenis usaha penerbit saham meliputi:

  • perjudian;
  • jasa keuangan bisa riba, termasuk perbankan asuransi dan Konvensional ;
  • risiko jual beli yang mengandung unsur ketidakpastian (gharar) dan/atau pertaruhan (maisir); dan
  • memproduksi, memperdagangkan dan/atau menyediakan barang atau jasa yang: 1) bahannya haram (haram lidzatihi), 2) tidak haram karena bahannya (haram li-ghairihi) sebagaimana ditetapkan oleh DSN MUI, dan/atau 3 ) secara moral berbahaya dan berbahaya.  

Karena efek jangka pendek dan tingginya tingkat jual beli, pedagang peluang lebih besar untuk terjerumus ke dalam transaksi yang dilarang dalam Islam, termasuk spekulasi dan manipulasi. Berikut beberapa amalan yang dilarang menurut Fatwa DSN MUI No. 80/DSN-MUI/III/2011.

  • , menjual saham yang dipinjam dari broker untuk mendapatkan pengembalian atas pembelian dan mengembalikannya saat harga turun.
  • Lanjutkan dan lakukan perdagangan pertama berdasarkan informasi orang dalam yang mengindikasikan akan ada volume perdagangan yang besar, yang diperkirakan akan mempengaruhi harga. 
  • Perdagangan alternatif, di mana saham secara aktif diperdagangkan dengan melakukan transaksi oleh berbagai anggota bursa secara bergantian dan dalam jumlah yang tampak wajar. 
  • Bid/ask palsu, masukkan order beli atau jual pada level harga terbaik dan segera hapus saat mencapai harga terbaik. 

Mengkonfirmasi apakah perdagangan saham itu halal atau haram membutuhkan pemahaman yang mendalam. Tak jarang, orang pintar harus menelaah kembali fatwa ulama jika tidak yakin dengan suatu transaksi. 

Meski begitu, Orang Pintar dapat dengan mudah menghindari saham dan praktik ilegal dengan berdagang hanya di indeks saham Syariah seperti Jakarta Islamic Index (JII).

Dengan aplikasi RHB Tradesmart Syariah, Smart People bisa mendapatkan informasi terbaru tentang saham Syariah yang berkinerja baik dan berita keuangan perusahaan. Jadi tunggu apa lagi? Menarik 

kesimpulan tentang trading saham haram atau halal

Berdasarkan sumber hukum Al-Qur’an dan hadits Nabi di atas, dapat disimpulkan bahwa hukum perdagangan saham dalam Islam adalah sah dan diperbolehkan jika memenuhi syarat-syarat tertentu. .

Karena kegiatan penyertaan modal pada dasarnya sangat bermanfaat bagi keberlangsungan siklus bisnis negara. Selain itu, kegiatan investasi dapat mendatangkan keuntungan bagi investor.

Nah, mari kita lihat syarat halal investasi atau perdagangan saham:

  1. Unit usaha perusahaan tidak terlibat dalam perjudian atau kasino dan lembaga keuangan konvensional yang mengandung riba
  2. dalam produk dan layanan yang dilarang oleh hukum Islam tidak menjadi
  3. Perusahaan
  4. Beroperasi di waktu pengeluaran saham
  5. Pembayaran transaksi saham dilakukan secara tunai
  6. Transaksi saham tidak mengandung unsur spekulasi (gharar), penipuan seperti penyembunyian cacat (ghisys) dan upaya mempengaruhi pihak lain yang mengandung kebohongan (taghrir)

. Majelis Ulama (MUI) menerbitkan daftar surat berharga yang masuk dalam kategori Syariah (DES).

Perusahaan mana pun dapat masuk dalam kategori daftar sekuritas Syariah ini. Namun jika tidak bertentangan dengan berbagai hal yang disebutkan dalam Fatwa DSN-MUI No. 135 Tahun 2020 tentang Saham No. 35 Tahun 2017 tentang Kriteria dan Pencatatan Pencatatan Efek Syariah sebagai berikut:

  1. Kegiatan usaha perusahaan tidak melanggar prinsip syariah
  2. . Memiliki total hutang berbasis bunga kurang dari 45% dari total aset
  3. Total pendapatan dari unsur non halal seperti bunga kurang dari 10% dari total pendapatan usaha

 

id_IDIndonesian