Bagaimana Cara Memilih Reksa Dana Terbaik

Bagaimana Cara Memilih Reksa Dana Terbaik

Reksa dana adalah bentuk produk pendanaan di mana anggaran banyak investor dikumpulkan menjadi produk investasi. Dana tersebut kemudian berfokus pada penggunaan aset tersebut untuk berinvestasi dalam koleksi barang-barang untuk mencapai tujuan pendanaan dana. Ada banyak jenis kisaran harga timbal balik yang tersedia. Bagi beberapa investor, alam semesta ukuran penuh dari barang dagangan yang tersedia ini mungkin tampak luar biasa. Cara Memilih Reksa Dana yang Baik Untuk Menetapkan Tujuan dan Toleransi Risiko

Bagaimana Cara Memilih Reksa Dana Terbaik
pasardana.id

Sebelum melakukan investasi dalam dana apa pun, Anda harus terlebih dahulu mengidentifikasi impian Anda untuk investasi. Apakah keuntungan modal jangka panjang tujuan Anda, atau apakah keuntungan kontemporer lebih penting? Akankah uang tunai digunakan untuk membayar biaya universitas, atau untuk mendanai pensiun yang bertahun-tahun lagi? Mengidentifikasi tujuan adalah langkah penting dalam mengurangi alam semesta lebih dari delapan.000 anggaran bersama yang tersedia bagi investor.

Anda juga harus mengingat toleransi bahaya pribadi. Bisakah Anda diberi perubahan dramatis dalam biaya portofolio? Ataupun, apakah investasi yang lebih konservatif lebih sesuai? Risiko dan kembali berbanding lurus, sehingga Anda harus menyeimbangkan pilihan Anda untuk pengembalian terhadap kemampuan Anda untuk mentolerir risiko.

Akhirnya, cakrawala waktu yang disukai perlu ditangani. Berapa lama Anda ingin mempertahankan dana? Apakah Anda mengharapkan kekhawatiran likuiditas dalam waktu dekat? Anggaran bersama memiliki harga jual, dan itu mungkin mengambil sebagian besar dari perjalanan Anda kembali dalam jangka pendek. Untuk mengurangi efek dari biaya tersebut, cakrawala investasi minimal 5 tahun adalah baik. TAKEAWAYS KUNCI

  • Sebelum berinvestasi dalam dana apa pun, Anda harus terlebih dahulu menyadari tujuan Anda untuk pendanaan.
  • Seorang calon investor reksa dana juga perlu mengingat toleransi risiko pribadi.
  • Seorang investor kapasitas harus menentukan berapa lama untuk mempertahankan reksa dana.
  • Ada beberapa alternatif utama untuk berinvestasi dalam reksa dana, bersama dengan keuangan yang diperdagangkan di bursa (ETF).

Gaya dan Jenis Dana

Tujuan utama untuk booming keuangan adalah apresiasi modal. Jika Anda berencana untuk berinvestasi untuk memenuhi keinginan jangka panjang dan mungkin menangani cukup banyak bahaya dan volatilitas, dana apresiasi modal jangka panjang dapat menjadi pilihan yang luar biasa. Kisaran harga ini biasanya mempertahankan persentase tinggi dari aset mereka di saham biasa dan, akibatnya, dianggap tidak stabil di alam. Mengingat tingkat risiko yang lebih baik, mereka menawarkan kemampuan untuk pengembalian yang lebih besar selama bertahun-tahun. Kerangka waktu untuk memegang bentuk reksa dana ini harus 5 tahun atau lebih.

Kisaran harga pertumbuhan dan apresiasi modal biasanya tidak membayar dividen. Jika Anda membutuhkan keuntungan kontemporer dari portofolio Anda, maka dana pendapatan bisa menjadi preferensi yang lebih tinggi. Anggaran ini biasanya membeli obligasi dan instrumen utang lainnya yang membayar bunga secara teratur. Obligasi pemerintah dan utang perusahaan adalah dua kepemilikan yang lebih umum dalam dana keuntungan. Dana obligasi secara teratur mempersempit ruang lingkup mereka dalam hal kategori obligasi yang mereka pegang. Dana juga dapat membedakan diri melalui cakrawala waktu, termasuk waktu singkat, menengah, atau panjang.

Kisaran harga ini secara teratur memiliki volatilitas yang jauh lebih sedikit, tergantung pada jenis obligasi dalam portofolio. Kisaran harga obligasi sering memiliki korelasi rendah atau buruk dengan pasar saham. Anda dapat, akibatnya, menggunakannya untuk mendiversifikasi kepemilikan dalam portofolio saham Anda.

Namun, kisaran harga obligasi memberikan bahaya meskipun volatilitasnya menurun. Ini meliputi:

  • Bahaya suku bunga adalah sensitivitas biaya obligasi terhadap perubahan biaya hobi. Ketika suku bunga mencoret, harga obligasi mencoret.
  • Risiko kredit adalah kesempatan bahwa perusahaan harus memiliki skor kredit dikurangi. Bahaya ini berdampak buruk pada tingkat obligasi.
  • Bahaya default adalah kemungkinan bahwa penerbit obligasi gagal bayar kewajiban utangnya.
  • Ancaman pembayaran di muka adalah ancaman pemegang obligasi melunasi obligasi yang dominan sejak dini untuk mengambil keuntungan menerbitkan kembali utangnya pada tingkat hobi yang menurun. Investor mungkin tidak dapat menginvestasikan kembali dan mendapatkan biaya hobi yang sama.

Namun, Anda mungkin perlu memasukkan keuangan obligasi untuk setidaknya sebagian dari portofolio Anda untuk tujuan diversifikasi, terlepas dari risiko tersebut.

Tentu saja, ada kalanya seorang investor memiliki kebutuhan jangka panjang namun tidak mau atau tidak mampu mengharapkan ancaman besar. Dana yang seimbang, yang berinvestasi di saham dan obligasi, bisa menjadi peluang yang memuaskan dalam situasi ini. Biaya dan Beban

Kelompok reksa dana menghasilkan uang dengan bantuan biaya pengisian kepada investor. Penting untuk mengetahui berbagai jenis harga yang terkait dengan dana sebelum Anda melakukan pembelian.

Beberapa harga anggaran biaya penjualan yang dikenal sebagai beban. Ini akan dikenakan pada saat pembelian atau setelah penjualan investasi. Biaya beban front-stop dibayarkan dari investasi awal ketika Anda membeli saham di dalam dana, sementara harga beban yang dikembalikan dibebankan ketika Anda menjual saham Anda dalam dana tersebut. Beban back-stop biasanya berlaku jika saham ditawarkan sebelum waktu yang tetap, umumnya 5 sampai 10 tahun dari pembelian. Biaya ini dimaksudkan untuk mencegah pedagang berbelanja dan menjual terlalu sering. Tarif adalah yang terbaik untuk tahun pertama Anda mempertahankan saham, kemudian berkurang semakin lama Anda menyimpannya.

Saham-saham yang dimuat di depan diakui sebagai saham Kelas A, sementara saham yang dimuat lagi disebut saham Kelas B.

Baik anggaran front-give up dan lower back-stop loaded umumnya berharga tiga% hingga enam% dari jumlah total yang diinvestasikan atau dicairkan, namun keputusan ini mungkin sebanyak 8,5% melalui hukum. Penyebabnya adalah untuk mencegah omset dan menutupi biaya administrasi yang terkait dengan pendanaan. Tergantung pada reksa dana, harga mungkin cocok dengan broking yang menjual reksa dana atau dana itu sendiri, yang juga dapat mengakibatkan penurunan biaya manajemen dalam beberapa saat.

Ada juga bentuk ketiga dari tingkat, yang disebut biaya tahap-beban. Beban gelar adalah jumlah biaya tahunan yang dikurangkan dari aset dalam dana. Saham Kelas C membawa biaya semacam ini.

Dana tanpa beban sekarang tidak mengenakan biaya harga beban. Namun, biaya alternatif dalam dana tanpa beban, bersama dengan rasio harga manajemen, mungkin sangat berlebihan.

Tingkat kisaran harga lainnya 12b-1 biaya, yang dapat dipanggang ke dalam biaya saham dan digunakan oleh dana untuk promosi, penjualan, dan kegiatan lain yang terkait dengan distribusi saham dana. Harga-harga ini keluar dari harga proporsi yang dinyatakan pada titik waktu yang telah ditentukan. Akibatnya, pedagang mungkin tidak mengetahui harga sama sekali. Biaya 12b-1 bisa, dengan bantuan peraturan, sebanyak 0,75% dari rata-rata properti tahunan dana di bawah kendali.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

id_IDIndonesian