Berikut Tahapan Proses Akuntansi Yang Benar Adalah

Bidang akuntansi memiliki peran yang sangat penting untuk dapat melacak keberlangsungan suatu perusahaan atau bisnis. Hal ini diduga karena akuntansi memiliki tujuan utama untuk menyediakan informasi yang dapat digunakan untuk membuat keputusan penting guna memaksimalkan efisiensi operasional bisnis. Saya coba jelaskan berikut tahapan proses akuntansi yang benar adalah sesuai di bawah ini.

Untuk memperoleh informasi yang diperlukan, seorang akuntan biasanya akan melakukan beberapa operasi. Akuntan memiliki tugas mengumpulkan dan mengolah data secara sistematis selama periode waktu tertentu. Biasanya serial tersebut dibuat dalam jangka waktu satu tahun.

berikut tahapan proses akuntansi yang benar adalah

Nah berikut tahapan proses akuntansi yang benar adalah Sebagai berikut

Proses akuntansi atau siklus akuntansi adalah kegiatan pengumpulan dan pengolahan data dalam suatu periode. Dengan kata lain, siklus akuntansi dapat dipahami sebagai proses penyusunan laporan keuangan. Tentu saja, laporan keuangan ini harus terperinci dan dapat dipertanggungjawabkan.

Meskipun memainkan peran penting, banyak perusahaan, terutama perusahaan kecil dan menengah memutuskan untuk membuat siklus akuntansi. Nyatanya, tidak cukup hanya dengan mengenali arus keuangan biasa untuk dapat mengambil keputusan bisnis yang dapat membantu mengembangkan bisnis. Sebelum itu, bagi Anda yang ingin membuat siklus akuntansi, perhatikan langkah-langkah penting berikut ini.

Berikut tahapan proses akuntansi yang benar adalah

1. Identifikasi transaksi

Saat membuat siklus akuntansi, hal pertama yang harus dilakukan adalah mengumpulkan semua transaksi yang ada pada periode tertentu. Anda memerlukan banyak sumber dokumen transaksi seperti faktur, kwitansi, kwitansi kas, dll.

Pastikan Anda memiliki semua dokumen keuangan dalam waktu yang ditentukan. Dengan begitu, laporan siklus keuangan akan lebih detail dan akuntabel.

2. Memindahkan Isi Buku Harian Transaksi Akuntansi ke Buku Besar

Jurnal transaksi akuntansi merupakan ringkasan dan pencatatan transaksi yang dilakukan oleh perusahaan atau bisnis. Biasanya wadah untuk mencatat dan meringkas disebut jurnal.

Saat mentransfer entri jurnal ke buku besar, mereka harus disesuaikan dengan jenis transaksi dan juga perkiraan nama setiap transaksi. Tindakan mentransfer catatan dari jurnal ke buku besar juga biasa disebut sebagai posing.

Selanjutnya, buku besar berisi seperangkat akun akuntansi untuk aset tertentu atau aset semua perusahaan yang terlibat. Dengan demikian, laporan akuntansi dalam buku besar dapat menjadi satu kesatuan dan memiliki penjelasan yang lebih lengkap dan detail.

3. Menyiapkan

neraca saldo Neraca saldo adalah kumpulan akun-akun aktif beserta nilai saldonya. Isi neraca saldo berfungsi sebagai bukti bahwa debitur dan kredit adalah sama dan tidak berat sebelah.

Saat membuat neraca saldo cukup salin nilai saldo setiap akun ke buku besar. Meskipun relatif mudah, Anda perlu menghitung saldo di buku besar agar neraca saldo dapat dibuat lebih mudah dan tidak rawan kesalahan.

4. Buat log penyesuaian danprosesdi buku besar

Jika ada kesalahan pada log , Anda harus membuat log penyesuaian. Penyesuaian juga harus dilakukan untuk memastikan bahwa semua pengeluaran dan pendapatan dicatat pada periode atau periode yang benar.

Secara umum, ada beberapa bullet point atau entri di bagian penyesuaian. Paragraf pertama dalam log throttling adalah untuk memperbaiki kesalahan dalam proses logging. Kemudian Anda juga harus mencatat penyusutan aset tetap tersebut.

Anda juga perlu mengetahui penyesuaian sewa dibayar di muka atau DP yang mengubah biaya sewa. Biasanya perubahan ini ditunjukkan dengan manfaat yang sudah digunakan atau terlampaui.

Entri berikutnya dalam log penyesuaian adalah peralatan yang diubah menjadi biaya peralatan. Perubahan ini biasanya karena perangkat sedang digunakan.

Selain itu, Anda juga harus memeriksa penghasilan yang diperoleh pada awalnya, kemudian dihilangkan sebagai penghasilan jasa atau pekerjaan. Anda bisa mengikuti survey ini dengan menyesuaikan produk atau jasa yang dijual.

Anda terus menulis log penyetelan ini hingga semua bug atau hal yang ingin Anda pastikan telah ditinjau. Dengan begitu Anda dapat memposting entri penyesuaian bebas kesalahan di buku besar.

5. Menyusun ulang entri penyesuaian neraca saldo

Setelah melakukan penyesuaian, Anda juga harus menyesuaikan isi neraca saldo. Ini karena neraca saldo yang disesuaikan berfungsi sebagai sumber data utama untuk pelaporan keuangan.

Ketika penyesuaian dilakukan pada entri dalam jurnal penyesuaian, akun yang mengalami penyesuaian pasti akan berubah nilainya. Oleh karena itu, nilai saldo pada neraca saldo harus disesuaikan kembali dengan data yang sesuai dengan log penyesuaian.

Tidak perlu ribet, penyesuaian neraca bisa ditambah atau dikurangi langsung dengan jumlah atau nominal di rekening yang bersangkutan. Dengan begitu, nilai saldo pada trial balance menjadi lebih akurat.

6. Menyusun laporan keuangan sesuai dengan informasi dalam neraca saldo yang disesuaikan

Saat menyusun laporan keuangan, Anda harus mengisi berbagai penjelasan seperti laporan laba rugi, perubahan modal dan juga neraca. Pada tahap laporan keuangan ini, Anda harus mentransfer informasi akun pada neraca saldo yang telah disesuaikan ke laporan keuangan. Anda juga harus menyesuaikan catatan kaki dengan format laporan keuangan.

Dalam catatan atas laporan neraca, Anda harus mengisi posisi keuangan bisnis atau perusahaan. Mulai dari aset, kewajiban, hingga modal dalam periode siklus akuntansi, Anda harus mencatatnya secara detail dan lengkap. Membuat neraca juga cukup sederhana karena Anda hanya perlu mencatat data neraca dan melakukan pengaturan pada neraca sesuai dengan bagian-bagian pada neraca.

Untuk laporan laba rugi, Anda menuliskan perhitungan pendapatan perusahaan serta pengeluarannya. Anda harus mencatat dan menghitung semua uang yang masuk ke perusahaan dan menguranginya bersama dengan pengeluaran dalam proses untuk mendapatkan pendapatan. Dengan kata lain, Anda harus mengurangi pendapatan yang diterima dengan biaya modal yang dikeluarkan untuk mendapatkannya.

Untuk laporan perubahan modal, perlu untuk menunjukkan perubahan tempat modal di perusahaan atau bisnis Anda. Perubahan modal dapat terjadi sebagai akibat penambahan modal atau privatisasi yaitu penurunan investasi dari pemilik modal usaha atau perusahaan.

Selanjutnya, Anda bisa menambahkan hasil perubahan modal dengan laba rugi ke laporan laba rugi. Dengan begitu, Anda bisa mengetahui modal nominal perusahaan untuk periode akuntansi tersebut.

Dua poin terakhir dalam laporan keuangan adalah laporan arus kas dan catatan atas laporan keuangan. Untuk laporan arus kas atau arus kas, Anda dapat menunjukkan arus kas masuk dan keluar perusahaan. Anda dapat mencatat arus kas berdasarkan aktivitas investasi, pembiayaan, dan operasi selama siklus akuntansi.

Catatan atas laporan keuangan berisi informasi tambahan yang lebih rinci tentang akun-akun tertentu. Tujuan pencatatan laporan keuangan ini adalah untuk memudahkan dalam memahami nilai komprehensif laporan keuangan suatu bisnis atau perusahaan.

Jadi, jika ada hal-hal yang dirasa kurang mudah untuk dipahami, Anda bisa menjelaskannya di catatan atas laporan keuangan.

7. Membuat dan mencatat ayat jurnal penutup di Buku Besar Umum Penjurnalan

ini melibatkan penutupan informasi pada semua akun dengan laporan laba rugi dan juga melaporkan perubahan modal. Tujuan dibuatnya jurnal penutup adalah untuk menghindari resiko harus menghitung ulang pada periode akuntansi berikutnya. Akibatnya, ayat jurnal penutup menutup akun perubahan modal, pendapatan, dan pengeluaran.

8. Membuat neraca saldo setelah penutupan

Tujuan dibuatnya neraca saldo pada akhir periode adalah agar informasi rekening seimbang atau balance. Dengan cara ini, operasi akuntansi dapat dimulai pada siklus berikutnya tanpa potensi kesalahan yang fatal. Penyusunan saldo akhir dilakukan dengan mencatat rekening-rekening yang masih bersaldo setelah ditutup.

9. Penyusunan dan

pencatatan jurnal pembalikan dalam buku besar Penyusunan dan pencatatan buku harian pembalikan dalam buku besar merupakan langkah terakhir dalam proses pelaporan siklus akuntansi dan biasanya dilakukan pada awal siklus keuangan periode akuntansi baru. Anda juga dapat memutuskan untuk tidak membuat jurnal terbalik jika Anda merasa tidak diperlukan dalam laporan periode akuntansi untuk jangka waktu tertentu.

Tujuan dari reverse logging adalah untuk menyederhanakan cara transaksi dicatat. Biasanya, entri pembalikan harus dibuat jika ada catatan transaksi berulang pada periode akuntansi berikutnya. Inilah sebabnya mengapa membuat dan menerbitkan jurnal terbalik adalah opsional.

Laporan siklus akuntansi membuat operasi perusahaan Anda lebih efisien

Dengan memiliki laporan siklus akuntansi, Anda dapat mempelajari aliran keuangan perusahaan Anda. Baik siklus akuntansi untuk perusahaan dagang, siklus akuntansi untuk perusahaan jasa maupun siklus akuntansi untuk perusahaan manufaktur.

Hal inilah yang membuat siklus akuntansi perlu dilakukan oleh pemilik perusahaan atau pelaku usaha.

Pengambilan keputusan tentang bisnis atau operasi perusahaan juga menjadi lebih akurat dengan melihat laporan siklus akuntansi. Nah, agar perusahaan atau bisnis Anda berkembang lebih baik, jangan ragu untuk membuat laporan siklus akuntansi.

id_IDIndonesian