Apa Itu Varian Delta Plus Covid-19? Ini Gejala dan Perbedaannya dengan Varian Delta

Katalistiwa. Berikut penjelasan mengenai varian Delta Plus Covid-19. Varian Delta Plus disebut-sebut sudah terdeteksi di Indonesia. Bahkan varian ini telah diidentifikasi di lebih dari 10 negara.

Tingkat penularan Delta Plus kemungkinan mirip dengan varian Delta. Dikutip dari MedicalNewsToday, varian Delta Plus dikenal sebagai garis keturunan B.1.617.2, yang diidentifikasi di India pada Desember 2020Delta plus dengan cepat menjadi varian paling umum di negara tersebut.

Hal itu telah menunjukkan peningkatan transmisi 40-60 persen , dibandingkan dengan varian alfa dominan sebelumnya. Lantas, apa itu varian Delta Plus? Varian Delta Plus adalah turunan dari varian Delta.

Satu-satunya perbedaan dengan varian Delta yang diketahui adalah mutasi tambahan, K417N, pada protein lonjakan virus, protein yang memungkinkannya menginfeksi sel-sel sehat.

“Untuk saat ini, varian ini tampaknya tidak umum, saat ini hanya menyumbang sebagian kecil dari urutan Delta,” bunyi keterangan WHO kepada Reuters.

“Delta dan varian lain yang menjadi perhatian tetap menjadi risiko kesehatan masyarakat yang lebih tinggi, karena mereka telah menunjukkan peningkatan penularan,” tambah WHO.

Menurut INSACOG, varian Delta Plus menunjukkan risiko:

– Peningkatan transmisibilitas

– Ikatan yang lebih kuat dengan reseptor sel paru-paru

– Potensi pengurangan respons antibodi monoklonal.

Perbedaan Delta dan Delta Plus

Dikutip dari dnaindia.com, yang membuat varian Delta Plus menjadi perhatian global adalah bahwa varian tersebut menunjukkan mutasi yang diperoleh dari strain Delta, yang pertama kali ditemukan di India, dan strain Beta, yang ditemukan di Afrika Selatan.

Mutasi baru dari strain B.1.617.2 atau varian Delta, seperti yang disebutkan oleh WHO, telah ditemukan memiliki dua mutasi bergradasi L452R dan P871R.

Menurut Dr Raman R Gangakhedkar, mantan kepala ilmuwan epidemiologi dan penyakit menular di ICMR, kedua mutasi ini menambah efisiensi transmisi yang lebih tinggi sehingga varian dapat menyebar dengan cepat dari satu orang ke orang lain atau dapat masuk ke dalam sel jauh lebih efisien dibandingkan dengan strain lain yang ada.

Selanjutnya, varian Delta Plus, juga dikenal sebagai AY.1, telah memperoleh mutasi K417N dari varian Beta.

Varian Beta dikenal untuk mengurangi kemanjuran vaksin terhadapnya, dibandingkan dengan varian Alpha dan Delta.

Varian Delta Plus dilaporkan menyebar hampir 60 persen lebih cepat daripada varian Delta.

Gejala dan Pengobatan

Ahli virologi terkemuka di India telah menyatakan bahwa infeksi Delta Plus telah menunjukkan gejala baik dari varian Delta induk maupun varian Beta mitra.

Gejala utama dari varian Delta Plus seperti yang tercantum adalah batuk, diare, demam, nyeri dada, sesak napas, sakit kepala, ruam kulit, perubahan warna jari tangan dan kaki.

Gejala seperti sakit perut, mual, dan kehilangan nafsu makan juga dikaitkan dengan varian Delta Plus.

Dalam hal pengobatan, vaksin Covishield dan Covaxin telah menunjukkan kemanjuran terhadap varian Delta.

Penelitian masih berlangsung tentang efektivitas vaksin terhadap varian Delta Plus.

Namun, beberapa ahli khawatir varian tersebut mungkin dapat  mengurangi kekebalan yang diperoleh dari infeksi sebelumnya atau vaksin Covid-19. [sta]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *